Komite Rakyat Lawan KKN Terbentuk


indikator.my.id,
JAKARTA | Seratusan pentolan aktivis 98 dari berbagai profesi bersama rakyat korban tambang, buruh dan nomor pemimpin generasi Z dari kampus sejabodetabek berkumpul untuk melakukan temu kangen dan musyawarah bersama membicarakan kondisi saat ini di Gedung Djoang 45 Jakarta.


Melalui rilis yang diterima redaksi, senin (28/02/2022), Mereka menilai pemerintahan saat ini diliputi praktik KKN (Kolusi dan Nepotisme). Praktek ini dilakukan secara sistematis, vulgar dan masif. Mereka juga menyebut korupsi di Indonesia sudah menjadi kejahatan luar biasa.


Pertemuan ini dihadiri oleh pentolan aktivis utama 98 diantaranya Ubedilah Badrun, Bungas T. Fernando Duling, Yusuf Blegur, Anton Aritonang, Henry Basel, Edysa Girsang, Apek Saiman, Jaya, Hersyam, Nanang Djamaludin, Syahrul Efendi Dasopang, Mariko, Agus Rihat Manalu, Agung , Boim, Gunawan, Ma'ruf AB, Azwar, Fuad Adnan, dan lain-lain.


Ubedilah Badrun dalam kesempatan itu mengucapkan pentingnya terus menjaga semangat melawan KKN.


"Sesungguhnya ada silentmayoritas masyarakat kita yang memiliki semangat melawan KKN, apalagi generasi milenial dan generasi Z saat ini. Hasil penelitian menunjukan 83 % pemuda di seluruh dunia, Korupsi. Karena itu semangat memberantas KKN ini harus diinisiasi sebagai upaya yang tak kenal lelah untuk menghadirkan good governance dan clean government di negeri ini" ucap Ubedilah Badrun saat hadir sebagai pembicara dalam Musyawarah Aktivis 98pada jumat (25/2/2022).


Pertemuan ini berlangsug cukup lama dari jam 15.30 hingga berakhir pada pukul 21.30. Para pentolan aktivis 98 yang ketika peristiwa reformasi menjadi Ketua Senat mahasiswa dan pemimpin simpul gerakan yang menduduki puncak gedung DPR/MPR ini akhirnya bersepakat bersama rakyat, buruh, petani dan profesi lainnya membentuk Komite Rakyat Lawan KKN (KRL-KKN). Suatu entitas penting baru yang terbuka untuk semua komponen bangsa yang menghendaki bangsa ini maju tanpa KKN.


Musyawarah ini dipimpin Fernando Duling, Yusuf Blegur, Anton Aritinang dan Apek Saiman.


" puji syukur akhirnya kita menyepakati bersama rakyat dan dari berbagai profesi untuk malam ini secara sah terbentuk Komite Rakyat Lawan KKN atau KRL-KKN " ujar Bungas Fernando Duling yang biasa disapa Nando.


Sementara Yusuf Blegur mengemukakan pentingnya semangat ini dikonsolidasikan demi menyelamatkan Indonesia dari kehancuran akibat praktik KKN yang merajalela. "KKN ini sudah parah, konsolidasi harus dilakukan karena bangsa ini hanya akan menjadi besar jika KKN diberantas dari republik ini" tegas Yusuf Blegur.


Penegasan perlawanan dikemukakan oleh Anton Aritonang. "Kita ini semangatnya harus perlawanan terhadap KKN karena KKN ini sudah parah. Karena itu memilihnya memilih nama Komite Rakyat Lawan KKN" tegas Anton Aritonang.


Demikian juga Edysa Girsang yang meyakini bahwa KKN ini memang harus dilawan karena dibalik KKN ada oligarki yang jahat. "Jahatnya adalah KKN ini wajah oligarki saat ini. Karena merekalah yang secara vulgar terlibat dan menyuburkan KKN" tegas Edysa Girsang yang biasa disapa Eqi.


Menurut Apek Saiman Keberadaan KRL-KKN ini sangat dibutuhkan, bukan hanya oleh para aktivis 98 yang punya tangungjawab atas moral sejarah tetapi juga oleh rakyat dan negara ini. " KRL-KKN ini harus ada, karena yang menghendaki bukan hanya kita tetapi rakyat dan negara.


"Kang Ubedilah Badrun sudah mengambil keputusan bebas dari kehendak rakyat berantas KKN, beliau mengarahkan sekaligus pemimpin kita semua untuk melawan praktek KKN yang merusak negara ini" pungkas Apek Saiman.[***]

Lebih baru Lebih lama